Senin, Agustus 01, 2011

Home

Senja  berjalan pelan mengusir matahari. Helaian daun-daun melap sisa-sisa keringat di tubuhnya. Evaporasi membuatnya dahaga yang tak berkesudahan. 

            “Hari yang melelahkan”, ujar sang daun

Angin senja ditemani warna jingga langit membuatnya meliuk-liukkan tubuhnya. Sepertinya sangat senang dengan keteduhan petang. Mereka tertawa-tawa riang. Aku tersenyum di bangku ini. Duduk sendiri memperhatikan polah tingkah mereka.

            “Hey…”, salah satu helaiannya memanggilku

Aku kaget dan memperhatikan dengan seksama helaian mana yang menyapaku. 

            “Hey…”, ulangnya

Aku lebih menajamkan pendengaran dan penglihatan. Ternyata si pucuk yang paling muda yang menyapaku. Eits, tunggu, apa benar dia yang memanggilku? Aku memandanginya dan menghampirinya lebih dekat. Kugeser tempat dudukku agar lebih leluasa memandanginya.

            “Kau memanggilku?”, tanyaku

     “Iya”, katanya masih sambil meliuk-liuk kegirangan karena berhasil memancingku mendekatinya

            “Ada apa?”, tanyaku lagi

Dia tersenyum, “Sepertinya kau lagi tidak bersemangat”

Aku mendengus sinis,’sok tahu sekali si pucuk ini’

            “Hahaha…, kau tidak perlu berbohong”

Aku mendelik,”semakin keterlaluan sekali dia malah menuduhku berbohong..”

            “Kau bisa bercerita kepadaku. Percayalah, aku teman yang baik. Aku bisa dipercaya melebihi buku diarimu itu”

Aku tergelak kecil mendengar ceracauan sok tahunya itu. Darimana pula dia tahu kalau aku sering menulis dan menceritakan suka ceria gundah gulanaku disana. Benar-benar tebakan yang asal dan mujurnya sangat tepat. Belum juga mulutku menjawab pertanyaannya, dia kembali menanyaiku, tapi lebih tepatnya menginterogasiku.

            “Kau lagi merasa sepi ya? Kau rindu rumah?”

Dan tebakannya kali ini semakin membungkam mulutku.







16 komentar:

Retno Novitha S mengatakan...

Rangkaian kalimatnya bagus Mbak, penulis sedang kesepian?? selamat sahur :)

Rifka Nida Novalia mengatakan...

home sick toh? pulang atuh, Neng ;)

Euis Maharani Rachmad mengatakan...

sooo cute :)

Djangan Pakies mengatakan...

"Aku bisa dipercaya melebihi buku diarimu itu” ... waow sebuah rasa percaya yang tinggi dalam memberikan dan menyemangati orang lain

Fairysha mengatakan...

@Retno:
hehehe..makasih eno...^_^

@Rifka:
hmm,,,ini lagi direncanakan mba...:)

@Euis:
tengkyu is...:)

@Pak Ies:
semangat menggoda pak, hehehe... :)

Dhymalk dhykTa mengatakan...

ketika kerinduanmu dilengkapi dengan video home, koq jd ikutan kangen my home yaak??

i am so far from my home n my mam

njuwetpinggirkali.blogspot.com mengatakan...

ceritanya bagus,setelah baca membuat aku kepengen pulang di rumah ortuku sudah sekian lama aku tidak pulang hick hick

ketty husnia mengatakan...

aku suka michael bubble,..home..so sweet and ur words too

Uchank mengatakan...

big smile for your blog :)

salam kenal.follback jika berkenan.

Fairysha mengatakan...

@dhymalk dhykta:
walaahh...ga maksud membuatmu ikut2an merindu... ^_^ maap yak...:)

@njuwetpinggirkali:
huwaaa..ini satulagi yang jadi merindu...cup...cup... :)

@ketty husnia:
me too...tengkyu ketty.. :)

@uchank:
tengkyu uchank... ^_^

Cikal mengatakan...

Kerinduan membisu,,
arahkan angan menuju tempat,,
kalam terdiam,,
menciptakan suasana sebagai haluan..

Fairysha mengatakan...

@Cikal;
..^_^...

Ahmad Khoirul Azmee mengatakan...

Another summer day has come and gone away....

Let me go home....
I've had my run
Baby, Im done..
I'm coming back home....

hihi...

Merindukan rumah adalh kerinduan terbesar, bukan?

Fairysha mengatakan...

@Azmi:
bener mi.... ^_^

lagi merindu rumah teramat sangat... :)

Art Blogger mengatakan...

Masih rindu rumah nie? atau sudah ilang dengan sendirinya?

Andri Edisi Terbatas mengatakan...

kalo kangen rumah, mudik dnk cha...^_^