Senin, Maret 28, 2011

Just *****

pict from here

Lisanku berbuih menghampiri aksara yang sendiri
Tersedu merapatkan rongga yang besar menganga
Jauh memandang semakin ke dalam
Menyipitkan pupil yang berjuang menelaah sebuah arti

Percuma,,

Sekeras apapun hatimu meminta, takkan sanggup membuatnya bangkit

Tepuklah,,

Bangunkan ia

Biar terjaga dari kelelahan yang menyerangnya
Jika sudah lepas, lepaslah…



22 komentar:

Mr TM mengatakan...

Menangizlah, jika ithu d anggap penyelesaian.........jieeeeeheheheee....

Yhantee mengatakan...

lagi2 menarik napas lebih dalam untuk bisa mencernanya uni....

Orang diatas juga pernah bilang sama Yanti, MENANGIS lah, jika itu bisa mengobati, hehehe :)

Gaphe mengatakan...

duh, saya bingung mau komen gimana Sha.. baguuss.. #speechless

agak berat mencernanya buat saya, semacam dialog antara dua manusia atau dengan dirinya, entahlah.. apapun itu yang ingin dibangunkan. Hasratkah?

Fairysha mengatakan...

^Mr Tm: tak ada lagi air mata untuk itu dinda...^_^

^Yhantee: hehehe...tak bermaksud membuatmu sesak nafas dinda...^_^

tapi memang bener apa kata TM, kadang ketika semuanya sudah menyesakkan dada, menangis adalah obat untuk meluruhkannya, tapi jangan meratap. jika legamu telah datang, tataplah dunia dengan mata garang, karena ia sudah menamparmu...^_^

^gaphe: hehehe...masa sih phe...?? saya juga sampai speechless...hihihi...saya juga jadi bingung udah bikin kamu bingung...^_^

apapun maksud sebenar tulisan yang saya buat, pembaca mempunyai interpretasi sendiri phe, dan saya memasrahkan pendapat mereka. saya hanya berharap ada sesuatu yang bisa diambil pembaca dari tulisan saya...semoga...^_^

i-one mengatakan...

wah..bagus banget ampe meleleh gue

i-one mengatakan...

klu ada waktu kunjungi blog ane ya

Geafry Necolsen mengatakan...

pilihan kata2nya bagus banget.
pas banget!
lebih dari itu punya arti yang mendalam..
kalau aku menerjemahkan puisi ini tentang kematian ya?
maaf kalau salah..

semua kalimat yang kita tulis kan bisa aja multi interpretasi

Lozz Akbar mengatakan...

lagi ngeronda nih Mbak.. sambil mencoba mencerna puisinya..

Yhantee mengatakan...

Assalamualaikum...
Kadang ku tak sanggup menatap dunia ini karena dia begitu bengis
Terhadap perasaanku

Sering aku terpaksa menerima dan menjalaninya
kadang aku membaca hikmah indah
di belakangnya
dan kadang aku lupa....

uhuk uhuk uhuk jiaaaaaa pagi2 curhat hihihihihihi makasih uni... :)

Arief Bayoe Sapoetra mengatakan...

bagus puisinya mbak..... sedikit tapi intinya mengena

Andri Edisi Terbatas mengatakan...

cha...cha...**sambil nepuk2 pundak**

itu layang2 aku, knp kamu putuskan ?...**menahan isak**

kan itu belinya jauh cha...**sambil mewek**

btw bagus bgt puisinya cha, meski penuh warna biru mengharu...*_*

Fairysha mengatakan...

^i-one: hehehe..kaya es krim magnum aja wan...:D sipp nanti aku maen ke blogmu yah..ditunggu... ^_^

Fairysha mengatakan...

^geafry: hehehe..makasih geaf..:)
tapi emang bener, interpretasi pembaca akan sebuah tulisan pasti berbeda satu sama lain, dan bisa juga berbeda dengan maksud yang ingin disampaikan penulisnya..bisa saja...^_^

^lozz akbar: waahh..makasih dah ronda di depan rumahku ya lozz...jangan lupa bawa kopi dan obat nyamuk ya...hehehe...:)

^yhantee: waalaikumsalam..gpp dinda..yang penting disaat ingat belajar dari kealpaan...tetap semangat ya, nti... ^_^

^arief: makasi ya rief..berarti tapat sasaran dong ya...^_^

^andri: heee??? itu punya kamu, ndri?? aduuuhh, maap...maap..abis kaleng gulungan talinya bikin aku kesandung sih, jadi tak gunting aja...:D :D

cupp..cupp...ntar aku temenin nyarinya deh...yaa...^_^

makasie ndri...tapi birunya membuat teduh kan, walau harus mengharu biru... ^_^

kira mengatakan...

waduh, kalo lisanku berbuih lagi keracunan. hehehe
tentang apa ya ini, saya kurang faham dengan puisi2. hohoho :)

Ra-kun lari-laRIAN mengatakan...

ini puisi tentang merelakan? saya kurang paham, maaf ya.
tapi saya suka ilustrasinya.

Fairysha mengatakan...

^kira & rakun: nikmati ajah....^___^

Geafry Necolsen mengatakan...

huaaahh..
blognya di proteksi! padahal mo nyolong tulisan ini buat gombalin istriku :p

hiatus lagi ya mbak?
aku tunggu deh, postingan terbarunya

Fairysha mengatakan...

eeeppp....ketahuan yah...hehehehe...:D

dulu ada yang pernah nyolong punya ku geaf, dia copy beberapa buah puisiku bulet-bulet lengkap dengan titik dan komanya, kemudian menjadikan notes di wall fesbuknya, tanpa mencantumkan alamat blogku. bukannya sombong atau sok tapi hanya sekedar mengingatkan karena ini adalah sebuah pemikiran, jadi sudah kode etiknya kan dalam dunia tulis menulis, sepenggal katapun kita ambil dari sebuah tulisan harus mencantumkan sumbernya, apalagi ini di share ke orang banyak, seolah-olah mengakui kalo itu adalah tulisan yang lahir dari pemikirannya. tapi kalo hanya untuk istrimu, bolehlah, tak boleh lebih...hehehehe....^___^

hiatus?? iya lagi deh kayanya...hehehehe...^__^

zasachi mengatakan...

Haii... salam kenal... ^^
hihihihi
aku tak begitu faham dgn bahasa puisi, tp aku selalu suka dengan keindahannya... :)

basir Annas mengatakan...

salam kenal :D

Nufri L Sang Nila mengatakan...

saya suka ilustrasinya.... :)

Nova Miladyarti mengatakan...

ini puisinya bagus^^

kalau saya ga pinter bikin puisi,hehhe